0 comments

25 Eksekusi Mati Paling Mengerikan Di Dunia

1. Suntikan Mematikan  http://areezbrandsick.files.wordpress.com/2010/10/suntik1.jpg?w=614Dalam waktu singkat sebelum eksekusi dengan suntikan mematikan, napi dipersiapkan untuk kematiannya. Hal ini mencakup ganti pakaian, makanan terakhir, dan mandi. Tawanan itu dibawa ke ruang eksekusi dan dua tabung mengapit dirinya. Dari tabung-tabung ini kemudian racun disuntikkan. Setelah tabung terhubung, tirai ditarik sehingga saksi dapat menyaksikan eksekusi, dan tawanan diperbolehkan untuk membuat pernyataan terakhir.  





Obat mematikan kemudian diberikan dalam urutan pilihan sebagai berikut:
  • Natrium thiopental: obat ini, juga dikenal sebagai Pentathol adalah barbiturat digunakan sebagai anestesi bedah. Dalam operasi, dosis sampai 150mg digunakan, dalam pelaksanaan eksekusi hingga 5.000 mg digunakan. Ini adalah dosis mematikan.
  • Bromida pancuronium: Juga dikenal sebagai Pavulon, ini adalah relaksasi otot diberikan dalam dosis yang cukup kuat untuk melumpuhkan diafragma dan paru-paru. Obat ini bereaksi dalam 1-3 menit. Dosis medis normal adalah 40 100mcg per kilogram; dosis disampaikan dalam eksekusi sampai dengan 100mg.
  • Kalium klorida: Ini adalah sebuah zat beracun yang menginduksi serangan jantung. Tidak semua negara menggunakan ini sebab dua yang pertama sudah cukup untuk membawa kematian napi.

2. Kursi Listrik
http://3.bp.blogspot.com/_nn-JCwnTjuY/S92ddhcAJpI/AAAAAAAABXk/0OkeuFLiQPA/s1600/114855_1246670149_large.jpgDalam eksekusi kursi listrik, tahanan itu diikat ke kursi dengan tali logam dan spons basah ditempatkan di kepalanya untuk membantu konduktivitas. Elektroda ditempatkan pada kepala dan kaki untuk membuat sirkuit tertutup. Tergantung pada keadaan fisik tahanan, dua arus dari berbagai tingkat dan durasi diterapkan. Umumnya 2000 volt selama 15 detik untuk arus pertama menyebabkan ketidaksadaran dan untuk menghentikan jantung. Arus kedua adalah biasanya diturunkan sampai 8 amp. Arus kedua biasanya akan menyebabkan kerusakan parah pada organ internal dan tubuh dapat mencapai panas hingga 138 F (59 C).







3. Ruang Gas Beracun
http://1.bp.blogspot.com/-nA-pkwNs9fQ/TcYULZ-qOCI/AAAAAAAAPVw/MVebYfWb_R4/s1600/Gas-Chamber.jpgSebelum eksekusi, algojo yang akan memasuki ruang tempat kalium sianida (KCN) dalam kompartemen kecil di bawah kursi eksekusi. Tahanan kemudian dibawa dan diamankan di kursi. Ruang ini disegel dan algojo menuangkan sejumlah asam sulfat pekat (H2SO4) melalui tabung yang mengarah ke kompartemen di kursi eksekusi. Tirai ditarik kembali untuk saksi melihat pelaksanaan dan napi diminta untuk membuat pernyataan terakhir.
 Setelah laporan terakhir, eksekusi dilaksanakan oleh algojo dan asam campuran dengan pelet menghasilkan gas hidrogen sianida (HCN) yang mematikan. Para tahanan umumnya telah diberitahu untuk mengambil napas dalam-dalam dalam rangka untuk mempercepat ketidaksadaran, tetapi dalam banyak kasus mereka menahan nafas mereka. Kematian dari hidrogen sianida adalah menyakitkan dan sungguh kematian mengerikan.
4. Single Person Shooting
http://1.bp.blogspot.com/_ON1QYE9Ii8E/Sbjn3cutGaI/AAAAAAAAB1U/K6NwxLW-B-8/s400/Tibet+execution08.jpgEksekusi dengan penembakan adalah metode eksekusi yang paling umum di dunia, digunakan di lebih dari 70 negara. Tetapi sebagian besar negara-negara tersebut menggunakan regu tembak, nemun menembak dengan satu orang masih ditemukan. Di Soviet Rusia, peluru tunggal ditembakkan ke bagian belakang kepala adalah metode yang paling sering digunakan untuk eksekusi militer dan non-militer. Ini masih metode utama dilaksanaan di Komunis Cina meskipun tembakan dapat beragam baik leher atau kepala. Di masa lalu, pemerintah Cina akan meminta keluarga dari orang yang dieksekusi untuk membayar harga peluru. Di Taiwan, napi pertama-tama disuntik dengan anestetik yang kuat untuk membuat ia pingsan dan kemudian peluru ditembakkan ke hatinya.
5. Regu Tembak
http://4.bp.blogspot.com/-ncJH25xiSpo/TcYUIvgIcoI/AAAAAAAAPVs/LshmREgK3kY/s1600/Firing-Squad.jpgRegu tembak dianggap menjadi metode eksekusi yang paling terhormat, dan untuk alasan itu tidak secara khusus digunakan pada penjahat perang. Namun metode yang berbeda secara luas dari satu negara ke negara lain, tetapi umumnya menutup mata napi. Sekelompok laki-laki kemudian menembakkan peluru ke jantung sang tawanan. Dalam beberapa kasus, salah satu penembak diberi isi dan yang lain kosong untuk mengurangi rasa bersalah. Tak satu pun dari para penembak tahu siapa yang telah kosong dan siapa yang senjatanya berisi.



6. Hukum Gantung
http://4.bp.blogspot.com/-YFN8QlWggGk/TWPfSGXyiwI/AAAAAAAAAmY/XCsniU13QhM/s1600/Foto-Foto+dari+Berbagai+Peristiwa+Masa+Lalu+Yang+Paling+Mengerikan%252C+Mengejutkan%252C+Menyedihkan+dan+Bikin+Syok+-+9-+Menghukum+Mati+Pria+Muda+Berkulit+Hitam+Tanpa+Pemeriksaan.jpgHukum gantung dilakukan dalam berbagai cara: drop pendek yaitu tahanan tersebut berdiri pada sebuah objek yang kemudian didorong meninggalkan napi hingga mati tercekik. Ini merupakan metode umum digunakan oleh Nazi dan merupakan bentuk yang paling umum digunakan sebelum tahun 1850-an. Kematiannya lambat dan menyakitkan. Ada juga cara dengan napi berdiri di tanah dengan tali di leher mereka dan tiang gantungan kemudian diangkat ke udara.

7. Penggal Kepala
http://statik.tempo.co/data/2011/06/20/id_80531/80531_475.jpgDi beberapa negara yang mematuhi hukum Syariah Islam, pemenggalan masih merupakan metode yang umum digunakan dalam eksekusi. Kasus-kasus yang paling sering dilihat melibatkan pemenggalan kepala oleh pedang, melengkung bermata tunggal. Sementara banyak negara tidak mengijinkan pemenggalan kepala oleh hukum, Saudi Arabia adalah negara yang paling sering menggunakannya. Eksekusi biasanya dilakukan pada Jumat malam di depan publik di luar masjid utama kota setelah sholat. Sanksi yang dapat hukuman ini misalnya pemerkosaan, pembunuhan, narkoba terkait kejahatan, dan murtad (penolakan dari keyakinan agama).
8. Pisau Guillotine
http://4.bp.blogspot.com/-worEsHYs1EY/UPHDjiKgg9I/AAAAAAAAAGg/XzqIIeQVEhY/s400/guillotine.jpgBertentangan dengan kepercayaan populer, Joseph-Ignace Guillotin menciptakan Guillotine, ia mengusulkan sebuah metode eksekusi untuk digunakan pada semua orang tanpa memandang kelas. Dia duduk di komite yang akhirnya merancang perangkat, dan Antoine Louis yang pertama menggunakan guillotine. Ini adalah salah satu dari dua metode eksekusi pada daftar ini yang tidak lagi digunakan di mana saja di dunia. Perangkat itu sendiri adalah kayu besar dengan celah di bagian bawah untuk leher dari tahanan. Di bagian atas mesin adalah pisau besar. Setelah napi disiapkan, pisau dijatuhkan, memutuskan kepala dan membawa kematian segera.
9. Hukum Rajam
http://i.poskota.co.id/uploads/2011/11/Rajam.jpgRajam sampai mati adalah melempar batu ke arah napi sampai mati. Menurut hukum Syariah Islam, perajaman adalah metode eksekusi yang dapat diterima dan digunakan di banyak negara-negara Islam. Di Iran, rajam adalah sanksi untuk perzinahan dan kejahatan lainnya. Pasal 104 dari Hukum Hodoud menetapkan bahwa batu tidak boleh terlalu besar sehingga seseorang meninggal hanya dengan dua lemparan, dan tidak begitu kecil untuk didefinisikan sebagai kerikil, tetapi harus menyebabkan cedera parah hingga kematian.



10. Garrote
https://fbcdn-sphotos-f-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash3/604138_385148481571044_457044852_n.jpgGarrote adalah metode eksekusi kedua pada daftar ini yang tidak lagi didukung oleh hukum di negara manapun walaupun pelatihan dalam penggunaannya masih dilakukan di Legiun Asing Prancis. Garrote adalah perangkat yang mencekik orang sampai mati (seperti dalam foto di atas). Hal ini juga dapat digunakan untuk mematahkan leher seseorang. Perangkat ini digunakan di Spanyol sampai dilarang pada tahun 1978 dengan penghapusan hukuman mati. Biasanya terdiri dari kursi di mana tahanan tertahan sementara algojo memperketat band metal di lehernya sampai dia meninggal. Beberapa versi dari garrote yang tergabung baut logam yang ditekan dalam ke kord tulang belakang leher. Versi berduri dikenal sebagai garrote Katalan. Eksekusi terakhir oleh garrote adalah Jos Luis Cerveto pada bulan Oktober 1977. Andorra adalah negara terakhir di dunia untuk melarang penggunaannya, pada tahun 1990.

11. Buried AliveHukuman mati ini telah digunakan untuk perorangan maupun kelompok. Korban biasanya diikat dan kemudian ditempatkan dalam sebuah lubang dan dikubur. Dulu pernah adalah Pembantaian Nanjing selama Perang Dunia II, ketika tentara Jepang mengubur warga sipil Cina hidup dalam apa yang di sebut “Ten Thousand Corpse Ditch”.



12. Snake PitSalah satu bentuk tertua penyiksaan dan hukuman Mati, lubang (ruang) ular yang sangat umum adalah bentuk hukuman mati. Narapidana dilemparkan ke dalam lubang yang mendalam dengan ular berbisa










13. The Spanish TicklerPerangkat penyiksaan ini umumnya digunakan di Eropa selama Abad Pertengahan. Digunakan untuk merobek kulit korban, senjata ini bisa merobek apa pun, termasuk otot dan tulang. Korban diikat telanjang, kadang-kadang di depan umum, dan kemudian para penyiksa mulai menyiksa mereka. Biasanya dimulai pada tungkai dan bekerja ke dalam, leher dan wajah selalu disimpan untuk terakhir.





14. Slow SlicingLing Chi, diterjemahkan sebagai “lambat mengiris” atau “kematian yang masih tersisa” itu digambarkan sebagai kematian oleh seribu luka. bentuk penyiksaan dan eksekusi yang mirip dengan Lima Pains, tapi digambar di atas yang jauh lebih lama jangka waktu. Penyiksa perlahan-lahan luka dan menghilangkan beberapa bagian tubuh, memperpanjang hidup dan korban penyiksaan selama mungkin. Menurut prinsip Konfusian, tubuh yang dipotong-potong tidak dapat keseluruhan di akhirat rohani, membuat bentuk eksekusi yang masih menyiksa korban di akhirat.


15. Burning at the StakeKematian dengan membakar telah digunakan sebagai suatu bentuk hukuman mati selama berabad-abad, sering dikaitkan dengan kejahatan seperti pengkhianatan dan sihir. Sekarang ini dianggap sebagai hukuman yang kejam dan tidak biasa, tetapi sebelum abad ke-18, yang dibakar pada tiang pancang adalah praktik umum. Korban terikat pada pancang besar, sering di pusat kota atau di mana pun dengan penonton dan kemudian menyalakan api. Hal ini dianggap sebagai salah satu cara yang paling lambat untuk mati.










16. Necklacing:Umum dipraktikkan di Afrika Selatandan beberapa kota di Indonesia, Necklacing terdiri dari karet ban, diisi dengan bensin, dipaksa di sekitar dada korban dan lengan, dan kemudian menjadi dibakar. Necklacing dasarnya menyebabkan tubuh akan berubah menjadi meleleh terbakar






17. Execution by ElephantDi Selatan Asia dan Tenggara, Gajah telah menjadi metode hukuman mati selama ribuan tahun. Hewan dilatih untuk mengeksekusi dua cara. Perlahan-lahan menyiksa dalam cara yang berkepanjanganh atau menewaskan korban hampir seketika itu juga.







18. The Five Pains
salah satu hukuman mati dari cina ini relatif mudah untuk dipahami. Dimulai dengan hidung korban yang dipotong, lalu satu tangan dan satu kaki, dan akhirnya, korban adalah dikebiri dan terbelah dua di pinggang. Penemu hukuman ini Li Si, seorang Perdana Menteri Cina, akhirnya disiksa dan kemudian dihukum mati dengan cara ini.








19. Colombian Necktiehttp://1.bp.blogspot.com/-0oQEcs9U1MQ/UPHBC4S8JYI/AAAAAAAAAF0/TYnCUXGZ_g0/s400/tumblr_m024jzz5T21qzex6k.gifMetode eksekusi ini adalah salah satu yang sadis. Tenggorokan korban adalah disayat, sering kali dengan pisau tapi benar-benar ada benda tajam yang akan dilakukan, dan kemudian lidah mereka ditarik keluar melalui luka yang terbuka. Sewaktu zaman La Violencia, sebuah periode sejarah Kolombia penuh dengan pembunuhan, ini adalah bentuk paling umum eksekusi. Hal ini digunakan terutama untuk mengintimidasi orang lain yang menemukan fakta.










20. Hanged, Drawn, and QuarteredHukuman untuk pengkhianatan tinggi di Inggris, yang akan digantung, ditarik dan dipotong-potong adalah umum terjadi selama abad pertengahan. Meskipun dihapuskan pada tahun 1814, bentuk eksekusi ini bertanggung jawab atas ratusan, bahkan mungkin ribuan, kematian. Prosesnya adalah sebagai berikut. Pertama, korban diseret pada bingkai kayu, yang disebut rintangan ke tempat eksekusi. Kedua, korban digantung dengan leher untuk waktu singkat sampai hampir mati (digantung). Ketiga, pengebirian terjadi, di mana setelah itu, isi perut dan alat kelamin dibakar di depan korban. Akhirnya, tubuh terbagi menjadi empat bagian yang terpisah dan dipenggal kepalanya.

21. Cement shoesDiperkenalkan oleh American Mafia, metode eksekusi ini melibatkan menempatkan kaki korban dalam blok dan kemudian mengisinya dengan semen basah dan kemudian melemparkan kepadanya ke dalam air. Bentuk eksekusi masih dipraktekkan sekarang, dan bahkan menciptakan istilah “seseorang yang tidur dengan ikan-ikan” sebagai eufemisme untuk orang mati.





22. The Brazen Bull
The Brazen Bull, kadang-kadang dikenal sebagai salah satu metode paling kejam penyiksaan dan eksekusi di luar sana. Dirancang pada zaman Yunani kuno, dalam bentuk banteng, dengan pintu di bagian samping yang terbuka dan terkunci. Untuk memulai eksekusi, korban ditempatkan dalam banteng kuningan dan api dinyalakan bawahnya. logam dipanaskan sampai benar-benar panas, menyebabkan korban untuk “panggang sampai mati”. Banteng itu dirancang sedemikian rupa sehingga jeritan para korban akan terdengar musik untuk kenikmatan dari algojo.


 23. Melanggar roda

Melanggar roda atau roda Catherine perangkat penyiksaan yang digunakan untuk hukuman mati di abad pertengahan dan zaman modern awal untuk eksekusi publik dengan cudgelling sampai mati. Itu digunakan selama abad pertengahan dan masih digunakan hingga abad ke-19. Melanggar pada roda adalah bentuk eksekusi menyiksa sebelumnya digunakan di Perancis, Jerman, Denmark, Swedia, Rumania, Rusia, AS, dan negara lainnya. Roda itu biasanya roda gerobak besar kayu dengan jari-jari radial, tetapi roda tidak selalu digunakan. Dalam beberapa kasus Yang terkutuk menyerang untuk roda dan dipukuli dengan klub atau gada besi, dengan kesenjangan di roda memungkinkan gada untuk menerobos. Atau, terkutuk spreadeagled dan patah di kayu salib St Andrew terdiri dari dua balok kayu dipaku dalam bentuk "X", setelah itu tubuh hancur korban mungkin ditampilkan pada roda.24. Disembowelment

Disembowelment atau pengeluaran isi adalah menghapus sebagian atau seluruh organ vital, biasanya dari perut. Pada manusia, sebagai metode hukuman mati, itu berakibat fatal pada semua kasus. Ini secara historis digunakan sebagai bentuk parah dari hukuman mati. Organ terakhir yang dihapus adalah selalu jantung dan paru-paru sehingga dapat menjaga hidup mengutuk (dan sakit) selama mungkin. Disembowelment berperan sebagai metode eksekusi bunuh diri dan ritual sekali di Jepang.



25. Direbus / dimasak hingga Mati
Dimana korban dicelupkan dalam mangkuk besar. Metode ini digunakan di Rusia dan Eropa 3000 tahun yang lalu dan mereka menggunakan minyak, asam atau air.Tipe ini dianggap lambat dan sangat menyakitkan. Hukuman ini dilakukan dengan menggunakan sebuah kuali besar penuh dengan timah air, minyak, tar, lemak atau bahkan cair. Kadang-kadang korban tenggelam, cairan ini kemudian dipanaskan, atau ia terjun ke isi sudah mendidih, biasanya kepala pertama. Algojo kemudian bisa membantu mempercepat kematian mereka dengan cara hook besar yang ia tenggelam orang tersebut lebih dalam. Metode alternatif adalah menggunakan wadah dangkal besar daripada kuali, minyak, lemak atau pitch yang kemudian mengalir masuk Korban kemudian sebagian direndam dalam cairan dan goreng sampai mati.


http://www.jelajahunik.us/2013/03/25-eksekusi-mati-paling-mengerikan-di.html

0 comments:

Post a Comment

 
Toggle Footer
Top