0 comments

10 Mitos Tentang Selingkuh

<div class="caption-credit"> Photo by: istockphoto</div><div class="caption-title"></div><b>You partner cheats and wants to end the relationship</b> <br> Many couples survive marital infidelity, and even have a stronger bond because of the cheating. Other couples split up right away, while other marriage limp along for years or decades…and the cheating partner remains unfaithful. Cheating in and of itself isn't necessarily a way to tell if your marriage is over…it's how the partners act after the infidelity that determines if they'll stay together. <ul>   <li>     <b><a rel="nofollow" href="http://wp.me/p1rIBL-142">Stop Husband's Emotional Affair And Get Him To Save Our Marriage</a></b>   </li> </ul>
Apakah pria lebih sering berselingkuh daripada wanita? Haruskah Anda mengaku jika Anda sudah berselingkuh? Apakah selingkuh selalu berkaitan dengan seks?

Mitos #1: Orang selingkuh karena mereka tidak bahagia di rumah
Jika Anda wanita, ini biasa terjadi. Wanita dalam pernikahan jangka panjang yang berselingkuh melaporkan kepuasan rendah pada pernikahan mereka. Untuk pria, di sisi lain, itu tidak selalu terjadi. Banyak pria yang mencintai pasangannya dan memiliki kehidupan seks yang hebat di rumah tidak pernah menolak kesempatan untuk sedikit selingkuh jika mereka berpikir bisa lolos dengan hal itu. Dalam satu studi, 56 persen pria berselingkuh yang disurvei mengatakan pernikahan mereka sangat bahagia. Hanya 34 persen wanita tidak setia yang setuju.  bldirgantara.blogspot.com

Mitos #2: Pria lebih sering selingkuh daripada wanita
Dulu memang betul, tapi sekarang sudah mulai seimbang. Kenapa? Wanita selingkuh dengan alasan yang sama dengan laki-laki: Dia orang baru. Dia nakal (dan hal itu bagus). Tetapi ada alasan lain bagi wanita: Perselingkuhan adalah “hadiah” untuk istri dan ibu yang tidak dihargai atau untuk bertahan dengan pasangan yang tidak menyayangi, tidak mendengarkan, atau mengabaikan.

Itu adalah dorongan ego (lewatlah sudah hari-hari ketika membelikan diri sendiri lipstik baru atau potongan rambut untuk menghibur diri sendiri). Kita tidak akan bosan berselingkuh seperti laki-laki. Perempuan lebih cenderung merasa bersalah — tetapi mengingat bahwa studi menunjukkan wanita jauh lebih baik dalam hal berbohong, kita juga lebih mungkin tidak ketahuan.

Mitos #3: Selingkuh sebagian besar adalah tentang seks
Beberapa perselingkuhan memang tentang seks dan pasti melibatkan seks, karena seks dengan orang yang dilarang, menjadi lebih menantang. Tapi seks tidak selalu alasan orang berselingkuh. Selingkuh adalah cara bagi orang untuk mendapatkan sesuatu yang mereka tidak dapatkan dari hubungan mereka jalani. Sangat sederhana. Beberapa orang mencari sesuatu seperti anak hilang, yang lain untuk menebus masa muda yang tersia-siakan. Beberapa orang berselingkuh dari pasangan yang “sempurna” karena mereka bosan pada kesempurnaan. Selingkuh tidak selalu tentang seks.
bldirgantara.blogspot.com
Mitos #4: Jika dia selingkuh maka dia tidak mencintai Anda
Mungkin akan terasa seperti itu, tapi belum tentu demikian. Memang, berarti dia tidak menghormati Anda dan menghormati komitmen yang telah dibuat untuk satu sama lain dan bahwa ia memiliki sistem penilaian yang berbeda dengan Anda. Beberapa orang lebih dari mampu memisahkan seks dari cinta, dan berhubungan seks dengan orang lain tidak mempengaruhi cinta mereka untuk Anda. Umumnya, pria cenderung melakukan hubungan seks berbasis selingkuh, tidak emosional seperti selingkuh “pakai hati”. bldirgantara.blogspot.com

Mitos #5: Seks dengan mantan bukanlah selingkuh karena Anda sudah pernah melakukannya
Seks dengan mantan adalah kecelakaan seksual bagi kebanyakan orang yang sering berharap untuk lolos dari masalah. Sayangnya, inilah alasan mengapa seks dengan mantan dapat memiliki konsekuensi bencana. Anda mungkin akan bercinta demi mengenang masa lalu, tapi mantan Anda mungkin melakukan hal itu sebagai upaya putus asa untuk menghidupkan kembali hubungan lama Anda berdua. Jadi, Anda harus meninggalkannya (lagi) dan jelaskan kepada pasangan Anda saat ini mengapa Anda tiba-tiba mendapatkan email atau telepon darinya setelah sekian lama. Kemungkinan Anda ketahuan sebenarnya lebih tinggi dibandingkan jika Anda berhubungan seks dengan orang asing karena orang asing tidak akan merasa perlu untuk menulis email panjang dengan penutupan yang memberatkan.

Mitos #6: Anda bisa membuat hubungan Anda bebas perselingkuhan
Anda dapat menurunkan kemungkinan berselingkuh dalam hubungan Anda, tapi tidak pernah ada jaminan. Hal terbaik berikutnya? Pilih pasangan yang tepat. Memilih orang yang tepat lebih penting daripada menjaga mereka tetap bahagia setelah Anda bersama mereka, karena hal-hal seperti moral, nilai-nilai, dan sistem latar belakang keluarga adalah pengaruh yang lebih kuat pada apakah seseorang akan selingkuh atau tidak.
bldirgantara.blogspot.com
Mitos #7: Jika dia pernah selingkuh, ia akan berselingkuh dari Anda juga
Yang satu ini hampir selalu benar. Jika pasangan Anda berselingkuh hampir pada semua orang dia kencani — dan tidak ada yang membuat mereka memikirkan kembali perilaku mereka — mereka akan hampir pasti melakukan hal yang sama pada Anda. bldirgantara.blogspot.com

Mitos #8: Jika tanpa seks, itu bukan selingkuh
Perselingkuhan emosional berefek sangat dalam, hubungan penuh perasaan dari seseorang bahkan membuat mereka sering tidak menyadari mereka telah melewati batas dari pertemanan ke romantisme yang menjadi ancaman terbesar yang bisa dihadapi pernikahan. Lebih dari 80 persen orang yang tidak setia berselingkuh dengan “hanya seorang teman” (sangat sering dia adalah rekan kerja).

Bahkan, satu studi menunjukkan bahwa 50 persen wanita tidak setia dan 62 persen laki-laki tidak setia terlibat dengan seseorang di tempat kerja. Intens namun tak terlihat, erotis tapi tidak dikonsumsi, perselingkuhan emosional sangat berbahaya, adiktif dan terlalu mudah untuk lolos dari masalah yang disebabkannya. Jika Anda sering berpura-pura Anda lajang ketika Anda tidak sendiri, jika Anda mengirim SMS atau email rahasia, jika Anda berbagi detail kehidupan intim Anda dengan orang yang Anda suka dan berbohong kepada pasangan Anda tentang cara Anda melihat mereka, Anda sudah berselingkuh emosional. bldirgantara.blogspot.com

Mitos #9: Berfantasi tentang orang lain berarti Anda akan menjadi tidak setia
Saat ahli terapi seks mendorong pasangan dalam hubungan jangka panjang untuk berfantasi tentang orang lain untuk mengatasi godaan logika, tidak apa-apa untuk tidak setia hanya di kepala Anda, hanya saja jangan menyebut fantasi Anda di tempat tidur, hal itu berisiko. Mereka mengatakan selingkuh dimulai dalam pikiran dan fantasi seks bisa membuat Anda ingin hal yang sebenarnya. Inti dari fantasi adalah untuk menyulap seks yang sempurna. Sementara selingkuh pada kehidupan nyata cenderung jauh lebih menarik dan tidak sempurna, gambaran yang kuat dapat meningkatkan keinginan untuk menyimpang.

Mitos #10: Selingkuh bisa 'menyelamatkan' hubungan
Ini adalah mitos diabadikan oleh orang yang berselingkuh sebagai pembenaran untuk apa yang mereka lakukan. Dan itu salah. Bisakah Anda membayangkan pasangan yang mengatakan, “Perselingkuhan itu adalah hal terbaik yang pernah terjadi pada kita?”
bldirgantara.blogspot.com
Tidak akan! Selingkuh berarti melanggar sumpah, berbohong secara teratur dan mengkhianati kepercayaan. Bahkan mereka yang bertahan menemukan hubungan mereka diwarnai dengan kebencian, kesedihan, dan rasa bersalah. Karena itu, melihat alasan mengapa orang selingkuh dapat membantu mengumpulkan apa yang tersisa dari apa yang Anda miliki sebelumnya. Orang sering berselingkuh untuk menemukan kembali diri mereka sendiri atau, lebih akurat, untuk menjadi orang yang mereka pikir mereka inginkan. Seorang pasangan dalam jangka panjang akan melihat Anda sebagai orang pada saat Anda baru saja bertemu, telah menjadi apakah Anda pada saat ini, atau Anda ingin menjadi orang yang seperti apa. Selingkuh akan memberi Anda kesempatan untuk memulai lagi dari awal.bld




sumber

0 comments:

Post a Comment

 
Toggle Footer
Top